Chinese
Color
Orange
Black
Blue
Purple
Green
Deep Blue
Laman Utama
Forum
Fokus
Semasa
Gosip Socmed
Infozon
tularsuara
Search
458
View
1
Reply

[SEJARAH] Siapa Ratu Anna Nzinga?

[Copy link]

Author: piao       Show all posts   Read mode

Author
Post time 4-5-2021 09:32 AM | Show all posts |Read mode
Siapa Ratu Anna Nzinga?



Anna Nzinga (1583 – 17 Disember 1663) dilahirkan pada tahun yang sama dengan orang-orang Ndongo , yang dipimpin oleh bapanya, Ngola Kiluanji Kia Samba, mulai berperang melawan Portugis yang menyerang wilayah mereka untuk orang-orang yang diperbudak dan berusaha menakluki tanah yang mereka dipercayai termasuk lombong perak.

Dia adalah perunding yang berkebolehan yang berjaya meyakinkan penjajah Portugis untuk membatasi perdagangan orang-orang yang diperbudak, yang meluas pada waktu itu di Afrika Tengah - di zaman Angola sekarang- daerah di mana Nzinga akan memerintah sebagai ratu selama 40 tahun.

Dia juga seorang pejuang yang kuat yang kemudian memimpin tenteranya - gabungan pasukan - dalam perjalanan lengkap tentera Portugis pada tahun 1647 dan kemudian mengepung ibu kota Portugis di Afrika Tengah, sebelum menandatangani perjanjian damai dengan kuasa penjajah pada tahun 1657, membina semula kerajaannya hingga kematiannya enam tahun kemudian.

Meskipun difitnah selama berabad-abad oleh para penulis dan sejarawan Eropah, Nzinga berjaya untuk sementara waktu menghentikan serangan Portugis ke tanahnya, memperlambat perdagangan orang-orang yang diperbudak di Afrika tengah, dan meletakkan landasan untuk kemerdekaan Angola berabad-abad kemudian.


Anna Nzinga
  • Dikenal: Ratu kerajaan Afrika tengah Matamba dan Ndongo, yang berunding dengan, kemudian berperang, dengan Portugis untuk mempertahankan kemerdekaan negaranya dan membatasi perdagangan orang-orang yang diperbudak
  • Juga Dikenali Sebagai: Dona Ana de Sousa, Nzinga Mbande, Njinga Mbandi, Ratu Njinga
  • Dilahirkan: 1583
  • Ibu bapa: Ngola Kiluanji Kia Samba (bapa) dan Kengela ka Nkombe (ibu)
  • Meninggal dunia: 17 Disember 1663


Tahun Awal
Anna Nzinga dilahirkan pada tahun 1583 di zaman sekarang Angola kepada seorang ayah, Ngola Kilombo Kia Kasenda, yang merupakan penguasa Ndongo, sebuah kerajaan di Afrika tengah, dan seorang ibu, Kengela ka Nkombe. Ketika saudara Anna, Mbandi, menggulingkan ayahnya, dia telah membunuh anak Nzinga. Dia melarikan diri bersama suaminya ke Matamba. Peraturan Mbandi adalah kejam, tidak popular, dan kacau.

Pada tahun 1623, Mbandi meminta Nzinga untuk kembali dan merundingkan perjanjian dengan Portugis. Anna Nzinga mengumpulkan kesan kerajaan ketika mendekati rundingan. Orang Portugis mengatur bilik mesyuarat dengan hanya satu kerusi, jadi Nzinga harus berdiri, membuatnya kelihatan lebih rendah daripada gabenor Portugis. Tetapi dia mengalahkan Portugis dan meminta pelayannya berlutut, menciptakan kursi manusia dan kesan kekuatan.

Nzinga berjaya dalam rundingan ini dengan gabenor Portugis, Correa de Souza, mengembalikan saudaranya ke kekuasaan, dan Portugis bersetuju untuk membatasi perdagangan orang-orang yang diperbudak. Sekitar waktu ini, Nzinga membiarkan dirinya dibaptis sebagai orang Kristian - mungkin lebih merupakan gerakan politik daripada agama - mengambil nama Dona Anna de Souza.



Menjadi Ratu
Pada tahun 1633, saudara Nzinga meninggal. Sebilangan sejarawan mengatakan bahawa dia telah membunuh saudaranya; yang lain mengatakan ia membunuh diri. Setelah kematiannya, Nzinga menjadi penguasa kerajaan Ndongo. Orang Portugis menamakannya sebagai gabenor Luanda, dan dia membuka tanahnya kepada para mubaligh Kristian dan untuk memperkenalkan teknologi moden apa pun yang dapat menariknya.

Menjelang tahun 1626, dia telah memulai kembali konflik dengan Portugis, menunjukkan banyak pelanggaran perjanjian mereka. Portugis menetapkan salah seorang kerabat Nzinga sebagai raja boneka (Phillip) sementara pasukan Nzinga terus memerangi Portugis.

Penentangan Terhadap Portugis
Nzinga menemukan sekutu di beberapa negara tetangga, dan pedagang Belanda, dan menaklukkan dan menjadi penguasa Matamba, sebuah kerajaan tetangga, pada tahun 1630, melanjutkan kampanye perlawanan terhadap Portugis.

Pada tahun 1639, kempen Nzinga cukup berjaya sehingga Portugis membuka rundingan damai, tetapi ini gagal. Portugis menghadapi tentangan yang semakin meningkat, termasuk Kongo dan Belanda serta Nzinga, dan pada tahun 1641 telah mundur jauh.

Pada tahun 1648, pasukan tambahan tiba dari Portugal dan Portugis mula berjaya, sehingga Nzinga membuka rundingan damai yang berlangsung selama enam tahun. Dia dipaksa untuk menerima Philip sebagai penguasa dan peraturan de facto Portugis di Ndongo tetapi dapat mempertahankan penguasaannya di Matamba dan mempertahankan kemerdekaan Matamba dari Portugis.




Kematian dan Warisan
Nzinga meninggal pada tahun 1663 pada usia 82 tahun dan digantikan oleh Barbara, kakaknya di Matamba.

Walaupun Nzinga akhirnya dipaksa untuk berunding untuk berdamai dengan Portugis, warisannya tetap lama. Seperti yang dijelaskan Linda M. Heywood dalam bukunya, "Njinga of Angola," yang Heywood mengambil masa sembilan tahun untuk meneliti:


"Ratu Njinga .... berkuasa di Afrika melalui kehebatan ketenteraannya, manipulasi agama yang mahir, diplomasi yang berjaya, dan pemahaman politik yang luar biasa. Walaupun pencapaiannya yang luar biasa dan pemerintahannya selama beberapa dekad, setanding dengan Elizabeth I dari England , dia difitnah oleh sezaman Eropah dan kemudian penulis sebagai orang biadab yang tidak beradab yang mewujudkan yang terburuk dari wanita. "

Tetapi pengkhianatan Ratu Nzinga akhirnya berubah menjadi kekaguman dan bahkan menghormati pencapaiannya sebagai pejuang, pemimpin, dan perunding. Seperti yang dicatat oleh Kate Sullivan dalam sebuah artikel mengenai ratu terkenal yang diterbitkan di Grunge.com:

"(H) kemasyhuran akan benar-benar meroket setelah orang Perancis Jean Louis Castilhon menerbitkan 'biografi' separa sejarah, '(bertajuk)' Zingha, Reine d'Angola, 'pada tahun 1770. Karya fiksyen sejarah yang berwarna-warni membuat nama dan warisannya tetap hidup , dengan pelbagai penulis Angola mengambil kisahnya selama ini. "

Peraturan Nzinga mewakili penentangan yang paling berjaya terhadap kekuasaan kolonial dalam sejarah kawasan itu. Penentangannya meletakkan landasan untuk berakhirnya perdagangan orang-orang yang diperbudak di Angola pada tahun 1836, pembebasan semua orang yang diperbudak pada tahun 1854, dan akhirnya kemerdekaan negara Afrika tengah pada tahun 1974. Seperti yang dijelaskan oleh Grunge.com: "Hari ini, Ratu Nzinga dihormati sebagai ibu pendiri Angola, dengan patung monumental di ibu kota Luanda. "

Sumber
  • " Ana Nzinga (Civ6 )." tamadun.fandom.com.
  • Bortolot, Alexander Ives. " Pemimpin Wanita dalam Sejarah Afrika: Ana Nzinga, Ratu Ndongo ." Oktober 2003, Metmuseum.org .
  • Heywood, Linda M.  Njinga dari Angola: Ratu Pahlawan Afrika . Akhbar Universiti Harvard, 2019.
  • " Ratu Nzinga: Penguasa yang Berani yang Membebaskan Umatnya ." Asal-usul Purba.
  • Sullivan, Kate. " Ratu Nzinga: Salah satu Pemimpin Wanita Tanpa Takut di Afrika ." Grunge.com , Grunge, 22 September 2020.

https://www.greelane.com



Reply

Use magic Report

Looking for Google Ads Manager expert. Freelance work from home. Profit sharing basis. Please send your resume to HR@cari.com.my
Post time 4-5-2021 10:26 AM | Show all posts
Nzinga meninggal pada tahun 1663 pada usia 82 tahun dan digantikan oleh Barbara, kakaknya di Matamba.

panjang umurnya...di gantikan oleh kakaknya tu umur berapa pulak?aku ingatkan pada period tu manusia umur pendek je..
Reply

Use magic Report

You have to log in before you can reply Login | Register | Facebook Login

Points Rules

 CARI App
Get it FREE Google play
 Twitter
 Instagram
cari_infonet
FOLLOW
Copyright © 1996-2021 Cari Internet Sdn Bhd All Rights Reserved(483575-W)
Private Cloud provided by IPSERVERONE
Advertise with us
Quick Reply To Top Return to the list