Chinese
Color
Orange
Black
Blue
Purple
Green
Deep Blue
Laman Utama
Forum
Fokus
Semasa
Gosip Socmed
Infozon
tularsuara
Search
Medal khas "Senior Forumer" untuk yang daftar CARI dari tahun 2001 hingga 2010 sahaja. Untuk tebus, sila klik disini
498
View
0
Reply

[SEJARAH] Bagaimana Peraturan Maya Kuno?

[Copy link]

Author: piao       Show all posts   Read mode

Author
Post time 4-5-2021 09:34 AM | Show all posts |Read mode
Bagaimana Peraturan Maya Kuno?



Tamadun Maya berkembang di hutan hujan di selatan Mexico, Guatemala, dan Belize, mencapai puncaknya sekitar 700-900 Masehi sebelum jatuh ke penurunan yang agak cepat dan agak misterius. Orang Maya adalah ahli astronomi dan pedagang yang ahli: mereka juga celik dengan bahasa yang rumit dan buku mereka sendiri . Seperti peradaban lain, orang Maya mempunyai penguasa dan kelas pemerintah, dan struktur politik mereka kompleks. Raja-raja mereka berkuasa dan mengaku berasal dari dewa-dewa dan planet-planet.

Bandaraya Maya-Negeri
The tamadun Mayan besar, kuat, dan budaya yang kompleks: ia sering dibandingkan dengan Inca Peru dan Aztec Tengah Mexico. Tidak seperti kerajaan lain, Maya tidak pernah bersatu. Alih-alih sebuah kerajaan yang kuat diperintah dari satu kota oleh satu kumpulan penguasa, Maya malah memiliki serangkaian kota-kota yang hanya memerintah daerah sekitarnya, atau beberapa negara bawahan yang berdekatan jika mereka cukup kuat. Tikal, salah satu negara kota Maya yang paling kuat, tidak pernah memerintah jauh lebih jauh daripada perbatasannya, walaupun ia memiliki kota-kota bawahan seperti Dos Pilas dan Copn. Setiap negeri-negeri ini mempunyai pemerintahnya sendiri.

Perkembangan Politik dan Kerajaan Maya
Budaya Maya bermula sekitar 1800 SM di dataran rendah Yucatan dan selatan Mexico. Selama berabad-abad, budaya mereka perlahan-lahan berkembang, tetapi sampai sekarang, mereka tidak memiliki konsep raja atau keluarga kerajaan. Tidak sampai masa prasejarah pertengahan hingga akhir (300 SM atau lebih) bukti raja-raja mulai muncul di tempat-tempat tertentu di Maya.

Raja pengasas dinasti kerajaan pertama Tikal, Yax Ehb 'Xook, hidup pada zaman Praklas. Menjelang 300 AD, raja-raja sudah biasa, dan Maya mulai membangun stelae untuk menghormati mereka: patung-patung batu besar dan bergaya yang menggambarkan raja, atau "Ahau," dan pencapaiannya.

Raja-raja Maya
Raja-raja Maya mengaku keturunan dari dewa-dewa dan planet-planet, mengaku status quasi-ilahi, di suatu tempat antara manusia dan dewa. Dengan demikian, mereka hidup di antara dua dunia, dan memegang kuasa "ilahi" adalah bagian dari tugas mereka.

Raja-raja dan keluarga kerajaan mempunyai peranan penting dalam upacara umum, seperti permainan bola . Mereka menyalurkan hubungan mereka dengan dewa-dewa melalui pengorbanan (dari darah mereka sendiri, tawanan, dll.), Tarian, keadaan rohani, dan enema halusinasi.

Penggantian biasanya patrilineal, tetapi tidak selalu. Kadang-kadang, permaisuri memerintah ketika tidak ada lelaki yang sesuai dari garis kerajaan yang tersedia atau berumur. Semua raja mempunyai nombor yang menempatkannya mengikut urutan dari pengasas dinasti. Malangnya, jumlah ini tidak selalu dicatat dalam batu raja pada ukiran batu, yang mengakibatkan sejarah penggantian dinasti tidak jelas.

Kehidupan seorang Raja Maya
Seorang raja Maya dirawat sejak lahir hingga berkuasa. Seorang putera harus melalui banyak inisiatif dan upacara. Sebagai seorang pemuda, dia mempunyai pertumpahan darah pertamanya pada usia lima atau enam tahun. Sebagai seorang pemuda, dia diharapkan dapat bertempur dan memimpin pertempuran dan pertempuran melawan suku-suku saingan. Menangkap tahanan, terutama yang berpangkat tinggi, adalah penting.

Ketika pangeran akhirnya menjadi raja, upacara yang rumit termasuk duduk di atas jaguar dengan hiasan kepala bulu dan kerang berwarna-warni yang rumit, memegang tongkat. Sebagai raja, dia adalah ketua tertinggi militer dan diharapkan dapat berperang dan ikut serta dalam konflik bersenjata yang dialami oleh negara-kotanya. Dia juga harus berpartisipasi dalam banyak ritual keagamaan, karena dia adalah saluran antara manusia dan para dewa. Raja diizinkan untuk mengambil banyak isteri.

Istana Maya
Istana terdapat di semua laman utama Mayan. Bangunan-bangunan ini terletak di tengah-tengah kota, berhampiran piramid dan kuil yang sangat penting bagi kehidupan Maya . Dalam beberapa kasus, istana-istana itu sangat besar, struktur bertingkat, yang mungkin menunjukkan bahwa ada birokrasi yang rumit untuk memerintah kerajaan. Istana-istana adalah rumah bagi raja dan keluarga kerajaan. Banyak tugas dan tugas raja dilakukan bukan di kuil-kuil tetapi di istana itu sendiri. Acara ini mungkin termasuk perayaan, perayaan, majlis diplomatik, dan menerima penghormatan dari negara-negara bawahan.

Struktur Politik Maya Classic-Era
Pada saat Maya mencapai Era Klasik mereka, mereka memiliki sistem politik yang berkembang dengan baik. Ahli arkeologi terkenal Joyce Marcus percaya bahawa menjelang era Klasik Akhir, Maya mempunyai hierarki politik empat peringkat. Di puncaknya adalah raja dan pemerintahannya di kota-kota besar seperti Tikal , Palenque, atau Calakmul. Raja-raja ini akan diabadikan di stelae, perbuatan hebat mereka dicatat selama-lamanya.

Mengikuti kota utama adalah sekelompok kecil kota-kota bawahan, dengan golongan bangsawan yang lebih rendah atau saudara Ahau yang berkuasa: penguasa ini tidak layak mendapat stelae. Setelah itu adalah desa-desa gabungan, cukup besar untuk memiliki bangunan keagamaan dasar dan diperintah oleh bangsawan kecil. Tahap keempat terdiri dari dusun, yang semuanya atau kebanyakannya tinggal dan dikhaskan untuk pertanian.

Hubungi dengan Negeri-Negeri Bandar Lain
Walaupun Maya tidak pernah menjadi kerajaan yang bersatu seperti Inca atau Aztec, negara-negara kota mempunyai banyak hubungan. Hubungan ini memudahkan pertukaran budaya, menjadikan Maya lebih bersatu dari segi budaya daripada politik. Perdagangan adalah perkara biasa . Maya memperdagangkan barang-barang prestij seperti obsidian, emas, bulu, dan batu giok. Mereka juga berniaga barang makanan, terutama di era kemudian kerana bandar-bandar besar berkembang terlalu besar untuk menampung penduduk mereka.

Peperangan juga biasa berlaku: pertempuran untuk memperbudak orang dan mengambil korban untuk pengorbanan adalah perkara biasa, dan perang habis-habisan tidak pernah didengar. Tikal dikalahkan oleh saingannya Calakmul pada tahun 562, menyebabkan kekosongan selama satu abad dalam kekuasaannya sebelum ia mencapai kejayaannya sekali lagi. Kota Teotihuacan yang kuat, di sebelah utara Kota Mexico sekarang, mempunyai pengaruh besar terhadap dunia Maya dan bahkan menggantikan keluarga Tikal yang berkuasa untuk memilih yang lebih mesra dengan bandar mereka.

Politik dan Kemerosotan Maya
The Classic Era adalah ketinggian tamadun Mayan budaya, politik, dan ketenteraan. Namun, antara tahun 700 dan 900 AD, peradaban Maya memulai penurunan yang cepat dan tidak dapat dipulihkan . Sebab-sebab masyarakat Maya jatuh masih menjadi misteri, tetapi teori berlimpah. Ketika tamadun Maya berkembang, peperangan antara negara kota juga berkembang: seluruh bandar diserang, dikalahkan, dan dimusnahkan. Kelas pemerintah berkembang juga, memberikan tekanan pada kelas pekerja, yang mungkin mengakibatkan perselisihan sipil. Makanan menjadi masalah bagi sebilangan kota Maya apabila penduduk bertambah. Ketika perdagangan tidak lagi dapat mengatasi perbedaan, warga yang lapar mungkin telah memberontak atau melarikan diri. Para penguasa Maya mungkin telah menghindari beberapa malapetaka ini.

Sumber
McKillop, Heather. "Maya Kuno: Perspektif Baru." Edisi cetak semula, WW Norton & Company, 17 Julai 2006.

Reply

Use magic Report

You have to log in before you can reply Login | Register | Facebook Login

Points Rules

 CARI App
Get it FREE Google play
 Twitter
 Instagram
cari_infonet
FOLLOW
Copyright © 1996-2021 Cari Internet Sdn Bhd All Rights Reserved(483575-W)
Private Cloud provided by IPSERVERONE
Advertise with us
Quick Reply To Top Return to the list